Friday, November 19, 2010

Natasha@amber Bt Abdul Rahman

beliau sendiri yang memberikan gambar ini. AKU BUKAN PENCURI!







natasha @ amber bt abdul rahman

natasha atau selalu yang aku panggilnya dengan nama sha. perkenalan bermula semasa aku bekerja disebuah pusat siber di shah alam.

aku mengenalinya di sebuah laman sesawang dahulunya dikenalani dengan www.imeem.com tapi kini laman sesawang tersebut telah dibeli oleh pemilik www.myspace.com

aku dan dia hanya berhubung menggunakan laman tersebut, menggunakan khidmat yang disediakan oleh www.imeem.com aku mula rapat dengannya.

apatah lagi aku berjaya meminta alamat e-mailnya untuk berhubung di Yahoo massangger. lebih mudah dan pantas.
dengan pekerjaanku sebagai salah seorang pekerja di siber cafe, aku mengambil peluang dan kesempatan yang ada didepan mata.

bertugas sambil berhubung dengan sha. aku dan dia saling berhubung, entah apa yang dibincangkan, tidak dapat untuk aku mengingatinya.

beliau sendiri yang memberikan gambar ini. AKU BUKAN PENCURI!


aku masih ingat lagi satu peristiwa dimana aku cuba "memanjat pagar batasan", { nombor telefon}

aku cuba mendapatkan nombor telefonnya, tetapi gagal..

" .... kita baru je kenalkan badang, nanti da lame skit
sha promise, sha kasi..."

aku menghormati keputusan beliau. malah, aku juga terfikir..
" betul jugak apa yang sha cakap tu, takkan senang2 je nak kasi no. kat someone yang kita tak kenal.. "


hubungan aku dan dia semakin lama semakin rapat. aku suka berkawan dengannya, dia juga suka dengan cara aku menghormati segala keputusannya, percakapannya, dan apa yang dia suka kat aku, aku pun tak tahu.

TAPI...
hati tak pernah menipu.


beliau sendiri yang memberikan gambar ini. AKU BUKAN PENCURI!



aku tak nafikan, memang aku ada rasa TERlebih dengan hubungan kami sebagai KAWAN.

entah bagaimana perasaan itu datang,
tanpa pertemuan sua muka,
tanpa mendengar suara,
tanpa mengenal siapa dia,
tanpa perkenalan yang lama,
tanpa...

aduh! berapa banyak tanpa la....



Satu hari,
aku berborak seperti biasa dengannya..
sedang rancak kami berbual, bergelak, tiba-tiba dia mencelah dengan kenyataan

" sha akan pergi ke AUSTRALIA, untuk menyambung pelajaran "

" Tahniah! " ucapanku.

" lepas ni, susahlah kita nak borak lama-lama macam ni..
susahlah nak dengar khabar badang, khabar sha... "

alaaaaaa...... hatiku bersuara membantah

" its ok la sha, dont u worry. pelajaran sha tu kan lagi penting dari badang. sha kat sana jage diri baik-baik, jauh, susah badang nak jage. hehe... hm.. kalau sha nak borak pon, takde masalah. badang pon selalu online malam pe..? kita boleh borak punye.. badang promise. "

" badang leh jage diri badang lah. :P " aku bergurau.

beliau sendiri yang memberikan gambar ini. AKU BUKAN PENCURI!


sha membalas dengan icon gelak.

.. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. ..

entah macammana, aku tidak dapat online lagi kerana masalah dikolej aku.

sebaik aku berjaya online, aku terus memeriksa peti simpanan di www.imeem.com

alangkah terkejutnya aku!
sha berkata bahawa dia telah berangkat ke australia, tanpa sempat aku mengucap selamat tinggal. apatah lagi meluahkan isi hatiku pada dia.

betapa malangnya nasib aku.
aku hanya mampu menunggu, dan terus menunggu.

satu ketika, aku dapat pesanan darinnya, mengatakan
dia dan kakaknya sedang mencari rumah sewa yang terdekat dengan Australian National University (ANU) untuk mereka.


itulah pesanan terakhir beliau.

sehingga ke hari ini.......................

aku langsung tidak mengetahui apa-apa berita apatah lagi perkhabaran sha.


Jika sesiapa sahaja samaada kaum keluarga, sahabat handai yang membaca ruangan ini, TOLONG. tolonglah, bantulah aku. aku amat merinduinya. tolonglah sampaikan apa-apa informasi mengenai beliau.

dan..

Jika NATASHA @ AMBER BT. ABDUL RAHMAN sendiri yang membaca,

I MISS YOU SO MUCH

i really miss you sha, dah bertahun badang mendukung penderitaan rindu ini..

-TAMAT-
video

Saturday, November 6, 2010

Hukum Bunuh Diri

petikan ini diambil dari soaljawab.wordpress Terima Kasih.


Kesalahan membunuh diri merupakah satu kesalahan yang terlalu besar. Orang yang membunuh dirinya akan diazab di akhirat kelak sebagaimana dia membunuh dirinya di dunia sepertimana dijelaskan oleh Nabi S.A.W.
Abu Hurairah R.A. meriwayakan dari Nabi S.A.W.

مَنْ تَرَدَّى مِنْ جَبَلٍ فَقَتَلَ نَفْسَهُ فَهُوَ فِي نَارِ جَهَنَّمَ يَتَرَدَّى فِيهِ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيهَا أَبَدًا وَمَنْ ‏ ‏تَحَسَّى ‏ ‏سُمًّا فَقَتَلَ نَفْسَهُ فَسُمُّهُ فِي يَدِهِ يَتَحَسَّاهُ فِي نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيهَا أَبَدًا وَمَنْ قَتَلَ نَفْسَهُ بِحَدِيدَةٍ فَحَدِيدَتُهُ فِي يَدِهِ يَجَأُ بِهَا فِي بَطْنِهِ فِي نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيهَا أَبَدًا

Maksudnya: “Sesiapa yang terjun dari bukit membunuh dirinya, dia akan terjun ke dalam neraka jahannam kakal di dalamnya selama-lamanya. Sesiapa yang meminum racun membunuh diiri, racun itu akan berada di dalam gengamannya, dia akan menghirup racun itu di dalam neraka jahannam kekal di dalamnya selama-lamanya. Siapa yang membunuh dirinya dengan besi, maka besi itu akan berada dalam gengamannya, dia akan menikamkannya di perutnya di dalam neraka jahannam, kekal di dalamnya selama-lamanya.” (HR al-Bukhari dan Muslim)
Daripada Thabit bin Dhohak R.A. (ثابت بن الضحاك), sabda Nabi S.A.W.:

مَنْ قَتَلَ نَفْسَهُ بِشَيْءٍ فِيْ الدُّنْيَا عُذِّبَ بِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Maksudnya: “Sesiapa yang membunuh dirinya dengan sesuatu benda di dunia, dia akan diazabkan dengan benda tersebut di hari kiamat.” (HR al-Bukhari dan Muslim)
Daripada Jundub bin Abdillah R.A. (جندب بن عبد الله), katanya Nabi S.A.W. bersabda:

‏كَانَ فِيمَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ رَجُلٌ بِهِ جُرْحٌ فَجَزِعَ فَأَخَذَ سِكِّينًا فَحَزَّ بِهَا يَدَهُ فَمَا ‏ ‏ رَقَأَ ‏ ‏ الدَّمُ حَتَّى مَاتَ قَالَ اللَّهُ تَعَالَى ‏ ‏بَادَرَنِي عَبْدِي بِنَفْسِهِ حَرَّمْتُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ

Maksudnya: “Dahulu dikalangan umat sebelum kamu ada seorang lelaki yang ada kecederaan (kemudian menjadi ulser), lalu dia tidak bersabar menanggung kesakitannya, lalu dia mengambil pisau dan memotong tangannya sehingga darah tidak berhenti sehinggalah dia mati. Firman Allah S.W.T.: “Tergesa-gesa hambaku kepadaKu (dengan membunuh diri), aku haramkan untuknya syurga.(al-Bukhari dan Muslim)




Hukum Orang Bunuh Diri
Perbuatan membunuh diri adalah termasuk di dalam kesalahan dosa-dosa besar, perbuatan membunuh diri ini TIDAK termasuk di dalam perkara yang menyebabkan seseorang terkeluar daripada Islam (Murtad) sebagaimana yang difahami oleh sebagai daripada kita, melainkan bagi orang yang menghalalkan perbuatan tersebut, jika dia menghalalkannya maka ketika itu dia dihukumkan sebagai kafir/murtad.
Kita tidak menghukumkan orang yang bunuh diri sebagai murtad, kerana Nabi S.A.W. tidak melarang para sahabat dari menyembahyangkan jenazah orang yang membunuh diri. Namun baginda sendiri tidak menyembahyangkan jenazah orang tersebut sebagai pengajaran bagi orang lain. Maka menjadi sunnah kepada para ulama dan orang yang dipandang mulia, tidak menyembahyangkan jenazah orang yang mati membunuh diri sebagai mengikut perbuatan Nabi S.A.W. dan sebagai pengajaran kepada orang lain.
Daripada Jabir bin Samurah (جابر بن سمرة) R.A. katanya:


‏أُتِيَ النَّبِيُّ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏بِرَجُلٍ قَتَلَ نَفْسَهُ ‏ ‏بِمَشَاقِصَ ‏ ‏فَلَمْ يُصَلِّ عَلَيْهِ


Maksudnya: “Didatangkan kepada Nabi S.A.W. jenazah seorang lelaki yang membunuh diri dengan anak panah, lalu baginda tidak menyembahyangkan untuknya.” (Muslim)



Al-Imam al-Nawawi di dalam Syarah Sahih Muslim ketika mensyarahkan hadith ini menyebut:

“Hadith ini menjadi dalil bagi ulama yang berpendapat tidak disembahyangkan jenazah orang yang membunuh diri disebabkan maksiat yang dia lakukan, inilah mazhab ‘Umar ibn ‘Abdul ‘Aziz dan al-Auza’ie. Manakal al-Hasan, al-Nakha’ie, Qatadah, Malik, Abu Hanifah, al-Syafi’ie dan kebanyakan ulama berpendapat: Disembahyangkan ke atas jenazah orang yang membunuh diri. (Jumhur) kebanyakan ulama ini menjawab tentang hadith ini yang baginda tidak menyembahyangkannya sebagai melarang manusia dari melakukan perbuatan yang sama (membunuh diri), namun jenazah itu disembahyangkan oleh para sahabat…”
Adapun mengenai teks hadith yang menyatakan orang yang membunuh diri itu kekal selama-lamanya di dalam neraka, para ulama menyatakan, ia ditujukan kepada orang yang menghalalkan perbuatan membunuh diri tersebut, atau maksudnya boleh difahami dengan memanjangkan tempoh azab ke atasnya di dalam neraka.
Wallahu a’lam.

Monday, November 1, 2010

PIALA MALAYSIA 2010 bhg. 2


Sedikit sebanyak gambar-gambar sebelum dan selepas perlawanan akhir Piala Malaysia diantara pasukan Kelantan menentang Negeri Sembilan berkesudahan dengan Kelantan Juara Piala Malaysia 2010 mencatat keputusan 2-1.